Royal Black
I am Nur Azmina aka MIMIN :)
*I'm an easy-going person but I'm not going to tell that I'm a good child or excellent. Nobody born with perfect things. I honestly to tell that sometimes I'm a lazy person like other teenages. But I still have responsibility on my school works (I'm sure) Okayy. Thats all. Tadaa fellas!*


KUASA COPY PASTE ♥
Saturday, December 25, 2010 | 9:54:00 PM | 0 comments
Buat semua muslim dan muslimah yang mengenaliku....
datangnya islam di dunia ini....
lahirnya kita didunia ini terus menerus diazankan..
maka islamlah kita setelah diazankan...
maka misi kita didunia sudah bermula...
memperkembangkan islam ke serata dunia...

keinsafan dan kekuatan hati yang membuak2 untuk memperingatkan sesama kita...

Pernahkah kita merasakan hati kita begitu kosong dan hampa, semangat terasa pudar dan hambar serta tiada lagi kekuatan jiwa. Disaat ini hari-hari yang ditempuhi terasa hambar dan kita seolah-olahnya terasing dalam dunia kita sendiri. 

Kita cuba mencari dimana silapnya. Adakah kerana dosa-dosa masa lalu atau kerana jiwa kita terlalai dari mengingati Allah SWT. Kitapun bertaubat dan memanjangkan munajat kita namun jiwa tetap terasa kosong "seolah-olah doa dan munajat kita tidak sampai kelangit". Kita cuba mengalirkan air mata keinsafan tetapi hati kita rasanya terlalu keras untuk itu; seolah-olahnya air mata kita telah kering untuk itu. Keyakinan terhadap apa yang Allah janjikan tidak lagi menguasai hati dan fikiran kita.

Kita cuba pula membuka lembaran-lembaran al Quran... mencari ayat-ayat yang pernah menyentuh hati kita dan kitapun cuba menghayatinya agar hati kita kembali lembut dan lunak tetapi itupun gagal.

Kini kita tidak tahu lagi apa yang sebenarnya kita sedang cari dari kehidupan yang seketika ini, kita mula kehilangan fokus dalam kerja-kerja kita dan ibadah kita mula kehilangan ruh. Segalanya terlalu kabur. Kehidupan kita disaat ini seolah-olahnya suatu fasa yang kita lalui secara terpaksa. Masa-masa yang ditempuhi terasa begitu perlahan bahkan kadang-kadang terasa seakan-akan jarum jam berhenti berputar beberapa kali.

Inilah yang saya rasakan saat ini. Kehidupan yang hambar dan kosong setelah melalui saat hidup yang bertenaga dan bersemangat.

Adakah ini adalah salah satu fasa kehidupan yang akan ditempuhi oleh sesiapa sahaja yang ingin mendekatkan dirinya pada Rabbnya atau hanya saya saja yang menempuhinya.

Disaat-saat begini saya mula menggunakan segala potensi dan kekuatan yang saya ada. Beberapa persoalan cuba saya timbulkan di dalam benak fikiran saya. 

Adakah sudah lagi tiada keredhaan Allah; Apa untungnya saya menimbulkan persoalan ini. Bukankah memikirkan begini semamangnya tela menjauhkan kita dari rahmatnya dan mengundang kemurkaanNya. Bukankah Allah mencela mereka yang berputus asa dengan rahmatnya. Bukankah memikirnya adalah suatu kemungkaran yang akan mencemarkan aqidah. Bukankah dulu , pernah seorang pemuda yang menangis di depan pintu rumah Rasulullah SAW dan tangisannya begitu dahsyat hinggakan Saidina Umar RA yang melihat keadaannya turut menangis tanpa sempat bertanya kenapa. Apabila Rasulullah datang dan bertanya lalu pemuda itu menceritakan dosanya yang bukan kepalang dan dia takut Allah tidak mengampunkan dosanya. Kitpun mungkin akan fikirkan begitu; seorang pemuda yang kerjanya mencuri kain kapan disetiap malam apabila siangnya ada mayat yang dikebumikan sehinggakan akhirnya suatu malam dia terpegun dengan kecantikan mayat seorang gadis yang telah dilondehkan kain kapannya. lalu pemuda tersebut menyetubuhi mayat gadis tersebut yang telah dimandikan dan dikapan sempurna. Doasa yang terlalu besar untuk diampunkan. namun kerana keikhlasan dan keinsafannya Allah SWT tetap mengampunkan dosanya dan dan mati dalam keadaan terampun dosanya apabila dia sendiri terkejut kerana Allah masih mengampunkan dosanya. Dan kerana kejutan itu dia lalu rebah dan terus meninggal dunia. Jadi persoalan ini perlu cepat-cepat saya padamkan dan nyahkan dari kotak fikiran saya. Tentunya persoalan ini bukan penyelesai masalah bahkan menimbulkan masalah yang lebih besar. Tentunya ini adalah bisikan syaitan yang sememangnya sudah lama menanti peluang untuk menyuntik jarum keraguan dan telah terlalui ramai yang mati jiwanya kerana suntikan jarum keraguan ini. Saya ingin terus hidup dengan keimanan, saya tidak akan biarkan keraguan ini menguasai dan menyeretku kelembah kehinaan dan kenistaan. Kelembah kekufuran yang gelap dan penuh keraguan yang pernah saya tinggalkan dulu. Telah banyak air mata yang telah saya alirkan untuk menangisi fasa yang telah berjaya saya tinggalkan itu. Jadi itu bukan penyelesaiannya untuk mengisi segala kekosongan yang sedang saya rasai ini.

Mungkin ini sememangnya ujian dari Allah SWT untuk menguji benar atau tidaknya keyakinan kita padaNya dan pada hari pertemuan dengannya. Kalau ini benar-benar ujian dari Allah, yang perlu saya lakukan sekarang ini ialah terus bermunajat dan memohon kekuatanNya. Ya......semua orang akan diuji. Cuma mungkin ujian ini agak ganjil, namun ianya tetap ujian dan sekiranya saya berjaya maka saya tentunya akan lebih hampir kepadaNya. Rasulullah SAW pernah mengatakan bahawa orang yang paling dahsyat yang menerima ujian adalah para nabi, kemudian orang yang mengikuti mereka, kemudian orang yang mengikuti mereka, kemudian orang ytang mengikuti mereka. Jadi kalau saya ingin tetap berada di atas jalan kebenaran dan mengikut jalan pengikut para nabi maka ujian ini adalah satu kemestian. Mungkin ini yang perlu saya fikirkan. Kalau saya salah saya tidak akan rugi apa-apa tetapi jika betul sudah tentu fasa ini akan membuka jalan untuk saya lebih hampir kepada Allah. Dan sebaik saja yang fikirkan perkara ini saya mula merasakan sedikit kekuatn menyerap masuk ke dalam jiwa saya. sekurangnya saya tidak lagi meragui sifat kasih sayang Allah dan pengampunannya yang menjadi syarat penyempurnaan Iman.

 TQ ABG GELAS KACA  ♥




Old things | New things